mata najwa OS

MNOS

Huhuuu… ga bisa nonton ini deh.
Ga kebagian tiket 😦
Sold out kabeh!
6000 tempat duduk!

Emang awalnya agak niat sih nontonnya. Kan pas jam kantor tuh. Tapi ternyata temen2 juga banyak yang pengen nonton. Toh kantor cuma ampe jam 3 dan tempatnya juga tinggal jalan aja dari kantor.
Lalu dikirimlah e-mail pendaftaran. Eh tapi uda ga dapet juga.
Ya wis..
Padahal ada Ridwan Kamil.
Pengen euy liat dia sharing pengalaman dengan Kota Bandungnya itu.
Ah seandainya Yogya punya pemimpin daerah kaya beliau. Sepertinya bakal banyak ruang publik yang ok deh.

Tadi pas siang keluar kantor, banyak bis yang nongkrong di depan GSP, tempat acara MNOS.
Pantessss 6000 tiket langsung abis.
Baiklah. Ga sabar nunggu ditayangin di TV.

masa tua

Akhir2 ini berita tentang pejabat negara yang ditangkap oleh KPK sedang hit lagi. Apalagi tentang mantan ketua lembaga tinggi negara yang baru saja pensiun dari jabatannya. Tindakannya di masa lalu membawa beliau ke dalam perkara di masa tuanya saat ini. Sungguh miris sebenarnya, sudah (cukup) sepuh tapi masih harus berhadapan dengan perkara hukum, terlepas dari benar atau tidaknya langkah beliau di masa lalu biarlah hukum yang membuktikannya. Di masa pensiunnya, mungkin saja sebetulnya beliau merindukan kehidupan yang lebih santai tapi tetap produktif. Masih bisa kumpul bersama cucu tapi juga tetap menyumbangkan tenaga dan pikiran untuk bangsa.

happy-family-12024651

Melihat kasus ini, saya jadi melihat keempat orangtua saya. Mereka semua masih tergolong produktif di usia pensiun. Melihat umurnya semua seharusnya sudah pensiun wong sudah di atas 60 tahun. Tapi ternyata untuk bapak ibu mertua, masa kerjanya diperpanjang jadi akhirnya beliau berdua masih mengajar. Sementara itu bapak ibu saya, walaupun sudah tidak bekerja secara formal tetapi masih aktif di organisasi. Apalagi si bapak masih wira wiri kesana kemari sendirian. Yang menjadi kesamaan dari mereka adalah kenikmatan masa tua bersama cucu. Berhubung cucu baru satu untuk kedua pihak jadilah si cucu ini dikangeni terus stiap hari. Bapak ibu saya lebih beruntung karena setiap hari bertemu cucu wong cucunya memang dititip ke rumah mereka 😀 Tapi bapak ibu mertua selalu menelepon setiap hari. Sehari bisa 3-4 kali hanya untuk mendengarkan suara si cucu. Apalagi si cucu ini udah pinter cerita jadilah mereka seneng banget mendengarnya. Bahagia itu sederhana 🙂

Baca lebih lanjut

jajan atau di rumah?

kebiasaan makan

tulisan lengkapnya di http://kuliner.kompas.com/read/2013/06/09/0812252/Yang.Jajan.dan.yang.Rumahan

aku banget!!!!
Pertama kali baca artikel ini di koran Kompas rasanya langsung familiar. Ini kami banget!!!

Artikel ini sangat sangat sangat mencerminkan keluargaku dan keluarga suami. Gaya keluarga kami masing-masing berkumpul, cara keluarga kami masing-masing menikmati makanan itu berbeda. Yang satu suka makan di luar, yang satu hobi banget makan masakan rumah. Awalnya sebenarnya saya shock dengan perbedaan itu walaupun lama-lama menjadi maklum. Dan ketika baca artikel ini langsung manggut2 dan “oh ternyata gitu ya”. Emang dari sononya dah beda. Lega. Smakin menerima kenyataan deh 🙂

Orangtua dan mertua saya sama-sama orang Jawa. Tapi kebiasannya sungguh sangat berbeda.

Ayah saya orang Solo sedangkan ibu saya orang Yogya. Keluarga besar ayah saya hobi makan dan kami sering sekali pergi makan keluar rame-rame. Setiap kumpul pasti makan keluar. Lebih asik ngobrol2 sambil menikmati makanan enak di tempat makan enak. Itu berlaku di mana saja, dalam acara apa saja. Kecuali kalo pas Idul Fitri ya kami kumpul di rumah bude dengan makanan rumahan.

Keluarga ibu saya juga lebih sering begitu. Kumpul2 dengan makan di luar. Misalnya pun kumpul di rumah saudara, makanannya pasti pesan catering atau sistem pot luck. Jadi ga ada tuh yang namanya tuan rumah masak sendiri semua makanan dalam jumlah banyak. Semua simpel, ga repot, dan pastinya makanannya enak.

Baca lebih lanjut

teparr

2 minggu terakhir ini bener2 menguras energi. Malahan rasanya cobaan terberat dalam hidup 🙂 *lebay*

Sebenernya di balik semua “cobaan” ini yang paling penting adalah kami dah pindah ke rumah baru. Yay! Rasanya seneng. Tapi juga rada sedih meninggalkan yang lama.
Masih dalam proses adaptasi yang luar biasa. Daerah lebih sepi, tetangga belum banyak yang kenal, agak jauh dari warung terdekat, perjalanan ke kantor/ke rumah eyang lebih jauh. Jadi bener2 masih menyesuaikan waktu, jalan lewat mana, berapa lama, beli di mana. Belum lagi sekarang listrik pra bayar dan pake air galon jadi mesti punya stok voucher listrik dan air galon jadi kalo sewaktu2 habis, ga repot nyarinya. Indomaret harus keluar agak jauh.
Belum lagi barang2 yang masih belum selesai dikeluarin dari kardus. Masih bingung ini benda2 kecil mo ditaruh di mana. Maklum rumah yang ini fisiknya lebih kecil daripada yang dulu jadi mesti bener2 efisien penempatan barang2nya.
Capeklah banget sejak akhir maret hingga kini. Kok ya ga kelar2 sih beres2nya? 😦

Baca lebih lanjut

caleg oh caleg

Abis ngobrol2 sama temen2 kantor tentang polah caleg di daerah mereka.
Ternyata banyak yang dapet “serangan” dari para caleg ya, baik secara individu maupun secara komunal.
Kami pribadi sekeluarga emang belum pernah mendapat sesuatu dari para caleg. Ntah kenapa. Mungkin karena tinggal di perumahan jadi ya relatif bersih lah. Kalo cuma selebaran yang dilempar di halaman ataupun diselipin di koran mah sudah biasa. Kalo yang tinggal di kampungnya nggak tau deh, mungkin pada dapet juga.
Yang jelas, kata temen yang seorang Pak RW, biaya sosialisasi di kampung itu bisa sampe 2 juta. Itu belum termasuk biaya ngasih-ngasih sesuatu ya. Jadi di kas kampungnya dia akhirnya ada dana tambahan kira2 hampir 10 juta. Hasil dari dikasi para caleg.
Baca lebih lanjut